• Rabu, 28 September 2022

Puskesmas Ramah Anak Metro Diresmikan, Berikut Fasilitasnya

Selasa, 19 Juli 2022 - 14.15 WIB
56

Walikota Metro, Wahdi didampingi Ketua PKK Kota Metro, Silfia Naharani Wahdi, saat meresmikan Puskesmas Ramah Anak di Metro Barat. Foto: Arby/Kupastuntas.co

Kupastuntas.co, Metro - Walikota Metro, Wahdi Siradjuddin meresmikan Puskesmas Ganjar Agung, Kecamatan Metro Barat sebagai Puskesmas Ramah Anak (PRA), Selasa (19/07/2022).

Walikota Wahdi mengatakan, peresmian Puskesmas tersebut merupakan satu rangkaian kegiatan dari pada Jaringan Masyarakat Peduli Anak dan Ibu (JAMAPAI) dimulai dari anak lahir dan pencegahan stunting.

"Kemudian masuk remaja memberikan pelayanan kesehatan termasuk HIV dan merokok. Artinya di satu Puskesmas kalau dijalankan semua, sudah selesai. Ini termasuk mencegah penyakit tidak menular (PTM)," kata Wahdi, saat memberikan keterangan.

Dijelaskannya, pada Puskesmas tersebut juga menyediakan fasilitas ramah anak. Ini khususnya bagi anak-anak penyandang disabilitas.

"Ketika kita memelihara kehamilan dan persalinannya baik, maka tidak ada lagi. Motoriknya hanya terganggu, tapi tidak dengan anaknya," lanjtnya.

Menurutnya, dari hasil tinjauan tersebut, fasilitas yang disediakan cukup mamadai. Sarana dan prasarana juga lengkap.

"Fasilitas sangat lengkap. Kalau berjalan dengan baik maka ini akan menjadi percontohan. Bahkan Gubernur Lampung sudah menetapkan Ganjaragung sebagai satu kelurahan yang responsif yang peduli terhadap perempuan dan peduli anak," terangnya.

Sementara Kepala Puskesmas Ganjar Agung, Melly Kemerdasari menjelaskan, pihaknya menyiapkan pelayanan tersebut dalam upaya pencegahan kekerasan terhadap anak dan juga masalah yang berhubungan dengan anak dan perempuan.

Hal tersebut dianggap penting karena merupakan perpanjangan tangan pemerintah dalam pelayanan anak dan juga termasuk kedalam program Pemerintah, yaitu JAMA-PAI

Tidak hanya itu, Puskesmas Ganjar Agung juga telah menjadi Puskesmas percontohan dalam penanganan kekerasan dan pelayanan terhadap anak dan perempuan.

"Sebenarnya inovasi ini keluar daripada JAMA-PAI jadi kalau mau sehat lahir dan bebas stunting harus di interpensi dari awal semuanya," ungkap dia.

"Dari mulai remaja, dewasa, calon pengantin, ibu hamil, balita, itu kita lakukan screening dan serangkaian pemeriksaan," sambungnya.

Selain itu, hari ini pihaknya juga mendeklarasikan tiga Komunitas yang berperan dalam pencegahan kekerasan dan peningkatan pelayanan terhadap anak.

Ketiga Komunitas tersebut diantaranya, komunitas Ibu Pintar Cegah Stunting (IPAS), kemudian Kompak (komunitas peduli keterbatasan), Sapa (satgas peduli perempuan dan anak).

"Jadi, pelayanan untuk anak juga kita berikan terhadap para penyandang disabilitas, kepada orang-orang yang terkena struk tidak bisa lagi berbuat apa-apa, lalu jantung dan kanker. Jadi, kesemua lini kita targetkan akan mendapatkan pelayanan," tandasnya. (*)


Video KUPAS TV : Masyarakat Diminta Laporkan Pungli Penerimaan Siswa Baru di Kota Metro