• Senin, 28 November 2022

Mengenal Dampak Buruk Narkoba, oleh Patuan SAJ Sihombing

Senin, 11 April 2022 - 16.07 WIB
147

Taruna Akademi Kepolisian, Patuan S. A. J. Sihombing. Foto: Ist.

Kupastuntas.co, Bandar Lampung - Penyalahgunaan narkoba disebut juga penyalahgunaan zat dan dapat didefinisikan sebagai penggunaan obat berpola, dimana pengguna mengkonsumsi zat dalam jumlah atau dengan metode yang berbahaya bagi mereka atau orang lain.

Ketika seorang individu bertahan dalam menggunakan alkohol atau narkoba meskipun ada masalah terkait dengan menggunakan dari substansi, zat ketergantungan dapat didiagnosis.

Jadi kompulsif dan berulang menggunakan dapat mengakibatkan toleransi terhadap efek obat dan menghasilkan gejala penarikan ketika menggunakan dikurangi atau dihentikan.

Narkoba adalah zat kimia. Sediaan farmasi atau zat alami yang digunakan terutama untuk membawa perubahan dalam proses atau keadaan yang ada (fisiologis, psikologis atau biokimia) dapat disebut obat.

Dengan kata lain, bahan kimia apa pun yang mengubah fungsi fisik atau mental seseorang adalah obat dengan interaksi mengubah sistem biokimia tubuh.

Jika suatu obat mengubah persepsi sensorik, suasana hati, proses berpikir, perasaan atau perilaku itu dikenal sebagai obat psikoaktif.

Farmakologi adalah cabang ilmu yang menyelidiki tindakan obat. Obat-obatan tertentu diizinkan secara hukum dan pada saat yang sama yang lain ilegal.

Sementara Alkohol dan tembakau diizinkan secara hukum sebagai obat-obatan tertentu untuk pengobatan. Namun, obat-obatan yang digunakan secara medis juga dapat disalahgunakan.

Sebagian besar penggunaan obat-obatan terlarang dimulai pada usia 16-17 tahun. Ini dimulai dengan hanya merokok dan secara bertahap menenggelamkan orang tersebut ke dalam perangkap penyalahgunaan narkoba.

Stres, kecemasan, tekanan teman sebaya, kemiskinan adalah beberapa penyebab utama penyalahgunaan narkoba. Ada orang-orang, kebanyakan di India utara, yang bertahan hidup dengan obat-obatan.

Orang-orang ini berlindung di jalan dan peron kereta api. Banyak penarik becak menggunakan uang yang mereka peroleh di siang hari untuk memiliki narkoba di sore atau malam hari.

Mereka lebih suka obat-obatan daripada makanan, yang merupakan kebenaran yang menyedihkan.Obat Adiktif dibagi menurut sifat, asal, mekanisme aksi dan efeknya dibagi menjadi berbagai kategori, yaitu :

  1. Analgesik Narkotika - Dalam bahasa Yunani, awalan ' narco ' berarti mematikan atau menjadi mati rasa. Analgesik berarti 'membunuh rasa sakit' atau 'menghilangkan rasa sakit'. Obat-obatan ini memperlambat seseorang dan menciptakan perasaan euforia. Dokter gigi dan dokter kebanyakan meresepkan ini sebagai obat penghilang rasa sakit. Kodein. Morfin, Percodan dll penting di antara mereka. Beberapa obat-obatan terlarang seperti Heroin dan Gula merah adalah narkotika. Secara medis istilah 'narkotika' berarti opium dan turunan opium atau produk sintetis yang memiliki efek seperti opium. Mereka agak obat penghilang rasa sakit dengan sifat adiktif yang tinggi.
  2. Stimulan - Bahan kimia dan obat-obatan yang untuk sementara merangsang pikiran dan tubuh dan merangsang atau mempercepat sistem saraf pusat, disebut stimulan. Zat yang digunakan orang untuk mencapai kekuatan pikiran dan tubuh yang luar biasa disebut pil "pep". Ini disebut "atas" karena mereka mengangkat orang dari keputusasaan dan keputusasaan dan memberi mereka keseimbangan mental, kegembiraan dan perasaan kebahagiaan yang super sensual. Stimulan tersedia dalam bentuk pil dan diresepkan oleh dokter. Namun para pemuda menyalahgunakannya untuk mendapatkan semacam mabuk dan perasaan ekstasi. Stimulan yang umum digunakan adalah Nikotin dan Kafein. Stimulan aktif dan kuat adalah Kokain dan Amfetamin. Generasi muda sangat tertarik dengan obat-obatan ini. Mereka mencapai otak melalui darah dan mengganggu sistem saraf.
  3. Depresan - Depresan kadang-kadang disebut "penurun", menekan atau memperlambat fungsi pikiran dan terutama sistem saraf pusat, detak jantung dan pernapasan. Orang-orang menggunakan bahan kimia untuk mendapatkan relaksasi, ketenangan, dan tidur yang nyenyak.
  4. Ganja - Ganja adalah istilah, yang mengacu pada obat-obatan lain, yang dihasilkan dari tanaman pincang, ganja sativa. Ini telah dibudidayakan selama berabad-abad di berbagai belahan dunia karena serat batangnya yang keras, untuk minyak dalam bijinya, dan untuk sifat psikoaktifnya. Lebih dari 60 cannabinoid dapat dibuat dari tanaman ganja, obat penting dalam kategori ini adalah charas ( Hashish), Ganja ( Marijauna ), Bhaang dan lainnya.

Penyalahgunaan narkoba telah menjadi masalah serius yang telah mempengaruhi jutaan orang termasuk pemuda yang seharusnya menjadi pembawa obor generasi berikutnya.

Penyalahgunaan narkoba telah memperburuk kehidupan jutaan pecandu narkoba di seluruh dunia, karena telah memaksa mereka untuk menjalani kehidupan yang menyedihkan, dimana mereka tidak dapat membedakan antara hidup dan mati.

Semua harus fokus secara ketat pada masalah penting ini sekarang. Pemerintah harus menetapkan target untuk mengurangi tingkat penyalahgunaan narkoba. Ini harus memastikan bahwa tindakan pencegahan yang efisien telah diambil.

Di tingkat individu kita harus berkontribusi secara efektif dalam memberantas masalah ini. Selain itu, adalah tanggung jawab utama orang tua untuk berbicara dengan anak-anak mereka dan membentuk pikiran mereka secara positif.

Mereka seharusnya tidak terlalu menekan mereka secara akademis dan sosial sehingga mereka jatuh ke dalam ancaman ini. Kontrol orang tua termasuk lingkungan rumah yang sehat merupakan keharusan untuk mengendalikan kecanduan narkoba.

Orang tua harus mengajarkan anak-anak mereka untuk merasakan empati dan kasih sayang kepada orang lain. Kecanduan narkoba bisa menjadi penyakit yang bisa dicegah.

Penelitian menunjukkan bahwa program pencegahan yang melibatkan keluarga, sekolah, masyarakat, dan media efektif dalam mengurangi penyalahgunaan narkoba. Meskipun banyak peristiwa dan faktor budaya mempengaruhi tren penyalahgunaan narkoba, ketika remaja menganggap penyalahgunaan narkoba berbahaya, mereka mengurangi penggunaan narkoba.

Oleh karena itu, perlu membantu remaja dan masyarakat umum untuk memahami risiko penyalahgunaan narkoba dan bagi guru, orang tua, dan profesional perawatan kesehatan untuk terus mengirimkan pesan bahwa kecanduan narkoba dapat dicegah jika seseorang tidak pernah menyalahgunakan narkoba. (*)


Video KUPAS TV : Korban robot trading ATG 5.0 laporkan Wahyu Kenzo Ke Polda Lampung